Hakikat Pernikahan dalam Islam

Sabtu, 08 Mei 2010

Islam memandang pernikahan bukan sebagai sarana untuk mencapai kenikmatan lahiriah semata, tetapi bagian dari pemenuhan naluri yang didasarkan pada aturan Allah (bernilai ibadah). Tujuannya sangat jelas, yaitu membentuk keluarga yang sakinah (tenang), mawaddah (penuh cinta), dan rahmah (kasih sayang). Dengan begitu, pernikahan akan mampu memberikan kontribusi bagi kesatabilan dan ketentraman masyarakat, karena kaum pria dan wanita dapat memenuhi naluri seksualnya secara benar dan sah.

Berbeda dengan pandangan Barat yang memandang interaksi dalam bentuk pernikahan adalah hal yang kolot dan terbelakang. Dalam pandangan mereka, kalau dapat memenuhi hasrat seksualnya dengan melacur, hidup bersama tanpa nikah, dan sebagainya, maka hal itu sah saja. Akibatnya dalam tatanan masyarakat Barat, lembaga pernikahan telah runtuh dan dipandang sebagai pembelenggu kebebasan. Wajar jika kemudian praktek perzinaan secara massal (pelacuran), perselingkuan, perkosaan, pelecehan seksual, homoseksualitas, lesbianisme,dan aborsi dianggap lumrah.

Lebih dari itu, pernikahan dalam Islam adalah bagian dari proses keberlangsungan generasi manusia secara universal. Kita dapat melihat, upaya sebagian manusia untuk meruntuhkan dan menganggap rendah pernikaan, berujung pada kegoncangan keluarga, orang takut atau kalau menikah takut punya anak, praktek aborsi marak. Dalam level negara, kita lihat struktur kependudukan (demografis) suatu bangsa dapat mengalami kekurangan atau minim anak dan generasi muda serta overload generasi renta (kasus Perancis dan Jerman). Ini jelas berbahaya bagi kelangsungan negara tersebut. Selain itu, tingginya angka perceraian mendorong maraknya pola orangtua tunggal (single parent).


Demikianlah hakikat pernikahan dalam Islam. Apabila setiap Muslim memahaminya, maka akan tecipta keluarga Islami, yaitu keluarga yang dibangun atas dasar ketaatan kepada Allah dengan orientasi anggotanya adalah mencari karidhaan Allah dan rela diatur oleh aturan-Nya. Ketaatan ini dimulai sejak awal pernikahan, yaitu dari sejak menentukan kriteria pasangan hidup, proses memilih, khitbah, serta proses berumah tangga.

Islam mengatur hak dan kewajiban anggota keluarga (suami/ayah, isteri/ibu, dan anak-anak) secara sempurna, komplit, harmonis, dan bersifat saling mengisi. Dimana pola relasi suami-isteri adalah mitra/partner, sepasang kekasih, sahabat suka dan duka, satu sama lainnya saling mengisi kekurangan, saling mengingatkan kesalahan, saling mendorong berbuat amar ma’ruf nahi munkar dan taat kepada Allah. Kalau terjadi pertengkaran, maka solusinya bukan baku hantam tetapi melalui nilai dan hukum serta tahap-tahap yang telah ditetapkan Allah. Dengan demikian keluarga Muslim tidak akan tercemar oleh “nilai-nilai baru” kebudayaan Barat yang kini mewarnai life style masyarakat, namun senantiasa berada di jalan Allah.

0 komentar:

 
SUBLIYANTO.ID © 2011 | Designed by RumahDijual, in collaboration with Online Casino, Uncharted 3 and MW3 Forum