Menjadikan Ridho Alloh Sebagai Orientasi Hidup

Selasa, 07 November 2017

Oleh : Damanhuri, MPd*
 
Salah satu kepribadian seorang muslim terhadap Tuhannya adalah menjadikan Ridho Alloh SWT sebagai orientasi hidupnya dan cita-citanya. Seorang Muslim yang benar senantiasa mencari ridho Alloh dalam setiap amalannya. Keinginannya hanya agar Alloh senang, bahkan dalam setiap langkahnya dan pekerjaannya ingin Allah senang, bukan agar manusia senang. Walaupun, kadang-kadang dalam mencari Ridho Allah itu dia dibenci oleh manusia. 

Rasulullah SAW dalam riwayat Tirmidzi, menyampaikan, "Barang siapa mencari Ridho Alloh dengan sesuatu yang dibenci manusia, maka Allah akan mencukupkan (menjaga) baginya dari gangguan manusia. Barang siapa mencari keridhoan manusia dengan sesuatu yang mendatangkan bencinya Allah, maka Allah akan serahkan dia pada manusia".

Seorang Muslim menimbang semua perbuatannya dengan timbangan ridho Allah. Apa saja yang memberatkan timbangan itu, dia terima dan dia rela mengerjakannya, dan apa saja yang meringankan timbangan itu dia tolak dan dia jauhkan amalan itu. Sehingga, standar penilaian seorang Muslim menjadi lurus dan jalan yang menuju ridho Allah menjadi jelas terlihat di depan pandangannya.

Karena itu, seorang Muslim Tidak berada dalam situasi yang bertentangan dan menggelikan. Seolah-olah engkau lihat dia taati Allah dalam satu perkara dan dia durhaka (tidak taat) dalam perkara yang lain, atau dia halalkan satu hal pada satu masa dan mengharamkannya pada masa yang lain. Pada pribadi Muslim, tidak ada tempat untuk saling bertentangan selama titik tolaknya benar dan metodenya jelas dan standar penilaiannya tetap.

Sungguh, orang-orang yang engkau lihat mereka di masjid sholat dengan khusyu' kemudian engkau lihat mereka di pasar bermuamalah dengan riba. Dan engkau lihat mereka di rumah, di jalan, di sekolah, mereka tidak menegakkan syariat atau aturan Allah terhadap diri mereka dan terhadap anak-anak dan istri mereka, karena mereka kurang dan lemah dalam pemahaman dan gambaran mereka terhadap hakikat ini agama yang mengantarkan seorang Muslim dalam setiap perbuatannya pada keridhoan Allah SWT. Dari sini, maka muncullah setengah muslim, bahkan bagi mereka Islam hanya sebuah nama saja sedangkan kepribadian mereka ganda. Dan kepribadian ganda termasuk yang paling Berbahaya untuk umat Islam pada zaman sekarang ini. 

Cukupkan pada diri, firman Alloh SWT dalam QS. al Baqarah ayat 208 sebagai pesan untuk selalu diingat, “ Wahai orang yang beriman masuklah Islam secara kaffah (menyeluruh), janganlah mengikuti langkah syetan karena sungguh syetan adalah musuh yang nyata bagi kalian”. Wallohu A’lamu bish showab.[]

*Dosen STAIL Surabaya, tinggal di kampus II Panceng Gresik

0 komentar:

 
SUBLIYANTO.ID © 2011 | Designed by RumahDijual, in collaboration with Online Casino, Uncharted 3 and MW3 Forum