Meluruskan Niat dalam Belajar

Rabu, 22 Mei 2019

Oleh : Subliyanto

Artikel menarik berjudul "Pelajar Indonesia", dipublish mediamadura.com edisi 19 Mei 2019. Artikel yang ditulis oleh adik mahasiswa bernama Mamluatur Rohmah tersebut perlu diapresiasi. Apresiasi tersebut berpoin pada makna tersirat dari artikel yang ditulisnya, yaitu mempunyai nilai edukatif, motivatif, dan kreatif khusunya bagi para adik-adik pelajar. Namun demikian, secara konsep pemikiran islam, ada hal yang perlu diluruskan dari paparannya, yaitu tentang orientasi dalam belajar dan menuntaskan pendidikan, agar pola pikir generasi pelajar Indonesia tetap on the right track.

Pertama, belajar merupakan sebuah kewajiban setiap manusia, sehingga pondasi dari belajar adalah semata-mata melaksakan sebuah kewajiban fardu 'ain dari setiap kita agar menjadi insan yang shalih dan mushlih dalam memainkan perannya sebagai 'abdullah dan khalifatullah di muka bumi. Maka belajar tidak dibatasi ruang dan waktu. Bahkan pesan Rasulullah SAW, sampai ke liang lahat (mati).

Kedua, orientasi belajar berada pada dua sisi kehidupan manusia, yaitu dunia dan akhirat. Dari keduanya yang menjadi nominasi instruksi adalah akhirat, sebagai basic penguatan keimanan manusia. Maka yang harus dipelajari adalah tentang konsep-konsep dan teori-teori suksesi final kehidupan manusia "ba'dal maut". Namun demikian tanpa melupakan konsep-konsep yang bersifat duniawi, karena keduanya bak dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan, hanya saja dari keduanya ada skala yang harus diprioritaskan.

Ketiga, nilai sukses dari seseorang tidaklah sepenuhnya terukur dari strata pendidikan yang ditempuhnya dan profesi kesehariannya. Namun barometer kesuksesan seseorang adalah bagaimana ia bisa mengantarkan dirinya dengan mengamalkan ilmu yang dimilikinya untuk menjadi insan yang shalih dan mushlih. Karena segala sesuatu yang bersifat duniawi hanyalah bagian dari hadiah yang Allah tampakkan kepada hamba-Nya yang shalih. Maka jangan sampai hal itu menjadi orientasi primer.

Dari tiga konsep dasar dalam belajar di atas, setidaknya pola pikir manusia, khusunya generasi muslim akan menjadi semakin kuat dan terarah. Terasa berat mungkin iya, apalagi kita saat ini hidup di situasi yang penuh dengan arus hidonisme-materialisme, yang semua itu dalam kacamata manusia sangat menjadi sorotan sebagai indikator kesuksesan, padahal dalam kacamata agama tidak demikian. Maka terus belajar dan menambah wawasan merupakan solusi bagi para generasi pelajar Indonesia saat ini, dengan catatan tanpa melupakan visi yang hakiki.

Semoga dengan catatan singkat ini dapat memperkuat catatan karya "Pelajar Indonesia", Mamluatur Rohmah. Apresiasi literasi penulis sampaikan, tetap semangat, dan teruslah belajar dan berkarya. (*)

Penulis adalah aktivis sosial dan pendidikan asal Kadur Pamekasan

0 komentar:

 
SUBLIYANTO.ID © 2019